Launching Masterplan Ekonomi Syariah Indonesia Sekaligus Mengenalkan Halal Lifestyle Di Era Millenial

May 22, 2019




Seiring dengan berkembangnya penguasaan teknologi modern, membuat populasi muslim global pun meningkat. Menurut Global Islamic Economy Report (GIE), Populasi Muslim tahun 2017 mencapai 1,8 Milyar jiwa dan diprediksikan akan meningkat hinggal 70%  atau sekitar 3 Milyar jiwa pada tahun 2060.

Sepertiga umat islam tersebut masih berusia dibawah 15 tahun. Hampir dua pertiganya berusia kurang dari 30 tahun. Karena itu mereka sering disebut juga dengan generasi Y atau generasi millenial. Generasi Y ini merupakan generasi yang lahir pada tahun 1980-1990 atau pada awal tahun 2000 dan seterusnya. Menurut data dari Global Islamic Economy Report (GIE) tahun 2018-2019, jumlah penduduk muslim di Indonesia mencapai 87,18% dari total populasi sebesar 232.5 juta jiwa.

Sebagai negara yang memiliki penduduk muslim terbesar, Indonesia memiliki potensi untuk mengembangkan ekonomi dan keuangan syariah. Melalui Komite Nasional Keuangan Syariah (KNKS), Presiden Jokowi meluncurkan Masterplan Ekonomi Syariah Indonesia (MEKSI) tahun 2019-2024 pada tanggal 14 Mei 2019 yang bertempat di Kementrian PPN/Bappenas. Masterplan ini diluncurkan untuk menjawab tantangan sekaligus menyusun peta jalan pengembangan ekonomi syariah di Indonesia guna mendorong peningkatan pertumbuhan ekonomi nasional.


Menurut Bapak Bambang Brojonegoro selaku Menteri PPN/Kepala Bappenas, MEKSI tahun 2019-2024 ini diharapkan menjadi rujukan bersama dalam mengembangkan ekonomi syariah Indonesia, yang kemudian dapat diturunkan menjadi program kerja implementatif pemerintah. 


Menteri PPN/Bappenas
Bapak Bambang Brojonegoro


Dalam MEKSI tahun 2019-2024 ini, merekomendasikan empat langkah dan strategi utama yaitu

4 Strategi Utama
4 Strategi Utama

1. Penguatan halal value chain dengan fokus pada sektor yang dinilai potensial dan berdaya saing tinggi.
2. Penguatan sektor keuangan syariah dengan rencana induk yang sudah dituangkan dalam Masterplan Arsitektur Keuangan Syariah Indonesia (MAKSI) sebelumnya dan disempurnakan ke dalam rencana induk ini.
3. Penguatan sektor Usaha Mikro, Kecil dan Menengah (UMKM) sebagai penggerak utama halal value chain.
4. Penguatan di bidang ekonomi digital utamanya perdagangan (e-commerce, marketplace) dan keuangan (financial technology) sehingga dapat mendorong dan mengakselerasi pencapaian strategi lainnya.

Untuk menjalankan keempat strategi tersebut, MEKSI 2019-2024 menjabarkan beberapa strategi dasar yang harus dilakukan, yaitu peningkatan kesadaran publik, peningkatan kuantitas dan kualitas sumber daya manusia, penguatan kapasitas riset dan pengembangan (R&D), serta penguatan fatwa, regulasi dan tata kelola.

Bersamaan dengan peluncuran MEKSI 2019-2024, KNKS juga turut menekan sejumlah nota kesepahaman dengan berbagai lembaga negara serta pemain pasar. Salah satu agenda nota kesepahaman tersebut adalah “Pengembangan Marketplace Halal dan Produk Keuangan Syariah Melalui Platform Digital  Marketplace” yang ditandatangani dua Unicorn Indonesia, yaitu Bukalapak dan Tokopedia.

KNKS bersama Bukalapak dan Tokopedia berkomitmen mewujudkan konsep marketplace yang dapat mengakomodasi kebutuhan umat muslim di Indonesia. Pengguna dapat lebih mudah mencari dan mengidentifikasi produk-produk dengan nomor sertifikasi halal. 

KNKS juga mengumumkan dimulainya kerjasama antara Bank Syariah milik BUMN (BSM, BNI Syariah, BRI Syariah, serta BTN-UU Syariah) dengan PT Fintek Karya Nusantara pemilik produk aplikasi pembayaran LinkAja. Komitmen tersebut tertuang dalam nota kesepahaman “Pengembangan Sistem Pembayaran Digital yang Dikelola secara Syariah” untuk mengembangkan LinkAja Syariah sebagai platform pembayaran digital syariah dan  uang elektronik yang dikelola secara syariah.

***

Memperkenalkan Halal Lifestyle Melalui Indonesia Islamic Economy Festival (IIEFEST)


Press Conference IIEFEst 2019

Sebelum peluncuran Masterplan Ekonomi Syariah (MEKSI), Komite Nasional Keuangan Syariah (KNKS) mengadakan pre-launching event yang bernama Indonesia Islamic Economy Festival (IIEFest). Acara ini bertujuan untuk memperkenalkan industri halal di Indonesia kepada masyarat khususnya generasi millenial, sekaligus sebagai bentuk upaya dalam rangka meningkatkan kesadaran masyarakat untuk menjalankan gaya hidup halal.

Dari data The State of the Global Islamic Economy Report 2018-2019 mencatat besaran total pengeluaran belanja masyarakat Muslim dunia pada 2017 di berbagai sektor halal, seperti makanan dan minuman, farmasi dan kosmetik halal, busana halal, wisata halal, media dan hiburan halal, dan keuangan syariah mencapai USD 2,1 triliun dan diperkirakan akan terus tumbuh hingga USD 3 triliun pada 2023. 

Faktor utama yang mendorong fenomena tersebut adalah peningkatan jumlah penduduk Muslim di dunia yang telah mencapai 1,84 miliar orang pada 2017 dan diperkirakan akan terus meningkat hingga 27,5% dari total populasi dunia pada 2023. Indonesia sebagai negara berpenduduk muslim terbesar di dunia dengan 85% dari jumlah populasi serta menyumbang 11% dari total muslim di seluruh dunia, hanya dapat bertengger di peringkat 10 sebagai negara produsen produk halal dunia.


Faktor kurangnya pemahaman akan industri halal terutama bagi kaum millenial ini, yang mendasari KNKS untuk mengadakan event yang bertajuk Halal Lifestyle di Era Milenial melalui IIEFest. Diselenggarakan di Trans Grand Ballroom Bandung pada tanggal 26 April 2019, IIEFest menghadirkan serangkaian talkshow inspiratif yang dibawakan oleh para pelaku industri, regulator, start-up milenial, UKM dan masyarakat umum.

Mengenal 5 Sub Sektor Industri Halal Di Indonesia


5 Sub Sektor Industri Halal di Indonesia
5 Sub Sektor Industri Halal di Indonesia

Salah satu tema yang dibahas dalam event IIEFEst yang diselenggarakan di Bandung adalah bagaimana mengajak para kaum millenial untuk merubah gaya hidupnya ke arah yang lebih baik sesuai tuntunan agama. Sehingga kaum millenial tidak melupakan aturan mana yang boleh dan mana yang tidak boleh, mana yang halal dan mana yang tidak halal. 

Berbicara tentang halal lifestyle, menurut data dari Global Islamic Economy Report 2018-2019, Indonesia termasuk 10 besar konsumen pada setiap sub-sektor dalam industri halal. Sub sektor industri hala tersebut, meliputi : 

1. Kategori top Makanan dan Minuman Halal (Muslim food expenditure)


Credit by pexels.com

  • Meliputi daging, unggas, manisan, makanan kaleng dan beku, susu, roti, makanan organik, produk herbal, serta minuman
  • Menurut laporan LPPOM MUI (Lembaga Pengkajian Pangan, Obat-obatan, dan Kosmetika Majelis Ulama Indonesia), Indonesia adalah negara pengimpor pangan halal terbesar ke-4 di dunia
  • Sampai dengan saat ini, otoritas sertifikasi halal di Indonesia sepenuhnya ditangani oleh LPPOM MUI. Akan tetapi, di akhir tahun 2019 nanti seluruh otoritas sertifikasi halal akan diserahkan pada Badan Penyelenggara Jaminan Produk Halal (BPJH)
  • Saat ini sertifikasi halal bersifat sukarela, namun sesuai dengan UU No. 33 Tahun 2014 tentang Jaminan Produk Halal, akan bersifat wajib mulai akhir tahun 2019
  • Sertifikasi halal memainkan peran penting karena didefinisikan sebagai pemeriksaan proses produk tertentu dan memenuhi persyaratan higienis, sanitasi, dan keselamatan
  • Sertifikasi halal akan menjadi faktor yang berkontribusi dalam keputusan pembelian konsumen. Sedangkan kegagalan mendapatkan sertifikasi halal akan menjadi kerugian yang relatif besar bagi perusahaan/pengusaha
2. Kategori top Pariwisata Halal (Muslim travel expenditure)


Credit by pexels.com

  • Laporan World Travel & Tourism Council (WTTC, 2018) menyebutkan sektor pariwisata memiliki sumbangsih positif terhadap perekonomian global
  • Salah satu pasar potensial yang diprediksi terus meningkat dari tahun ke tahun yaitu kunjungan wisatawan Muslim
  • Menurut data dari Global Muslim Travel Index (GMTI 2019), Indonesia menduduki peringkat pertama sebagai Destinasi Wisata Halal Dunia, bersama dengan Malaysia, mengungguli 130 destinasi dari seluruh dunia. Hal ini membuktikan bahwa Indonesia memiliki potensi yang besar di sektor pariwisata halal.
  • Industri pariwisata halal tidak bisa dipisahkan dari industri pendukungnya atau dalam hal ini dimasukan menjadi rangkaian entry point. Beberapa entry point tersebut membentuk rantai nilai pariwisata halal yang terdiri dari desinasi pariwisata, alat transportasi, hotel dan akomodasi, restoran dan kafe, serta travel and tours
3. Kategori top Fashion Halal (Muslim apparel expenditure)


Credit by pexels.com

  • Industri fesyen saat ini menjadi subsektor dari bidang ekonomi kreatif.
  • Badan Ekonomi Kreatif (Bekraf) mencatat pada tahun 2016, industri fashion menyumbang sekitar 18,01% terhadap PDB Ekonomi Kreatif
  • Menurut data dari Global Islamic Economy Report (GIE) 2018-2019: Indonesia menduduki peringkat ke-2 dalam top 10 GIE sebagai pemain di bidang fashion Muslim dan menduduki peringkat ke-3 sebagai negara dengan pengeluaran Muslim apparel tertinggI
  • Salah satu penyebab pesatnya performa Indonesia dalam bidang industri fashion Muslim di dunia adalah keaktifan Indonesia dalam menyelenggarakan berbagai pagelaran pameran fashion Muslim berskala internasional, seperti Indonesian Muslim Fashion Week, The International Indonesian Islamic Fashion Fair, Muslim Fashion Festival Indonesia, dan yang terbaru adalah Modest Fashion Summit pada Desember 2018
  • Selain itu, kaum millennial juga mulai mendominasi piramida penduduk Indonesia. Dalam hal ini peran teknologi sudah sangat dikuasai sehingga dapat membantu industri fashion Muslim yang berkembang melalui e-commerce.
4. Kategori top Media dan Rekreasi Halal (Muslim media expenditure)


credit by pexels.com

  • Berdasarkan data Global Islamic Economy Report 2018/19, masyarakat Muslim menghabiskan waktu untuk media dan rekreasi pada 2017 senilai USD 209 milyar. Pada 2023 nanti, masyarakat Muslim diperkirakan menghabiskan USD 288 miliar untuk hal yang sama.
  • Industri media dan rekreasi saat ini menjadi subsektor ekonomi kreatif yang potensial
  • Laju pertumbuhan subsektor film, animasi dan video melonjak pesat seiring dengan peningkatan produksi dan penonton film nasional. Potensi film pun semakin didukung dengan maraknya berbagai aplikasi dan layanan video streaming yang berkembang.
  • International Federation of the Phonographic Industry (IFPI) dalam salah satu laporannya menyatakan bahwa musik dapat menjadi penggerak perekonomian, menyerap tenaga kerja, ekspor, serta sumber pendapatan pajak. Berdasarkan hal tersebut, Bekraf optimistis menjadikan subsektor musik sebagai prioritas.
  • Media dan Rekresi Halal di Indonesia sedang mengalami perkembangan yang positif. Namun, kurangnya fasilitas serta rendahnya literasi halal membuat industri media dan rekreasi perlu ditingkatkan
5. Kategori top Farmasi dan Kosmetik Halal (Muslim pharmaceuticals expenditure)


Credit by Pexels.com

  • Farmasi dan kosmetik halal merupakan produk yang terbuat dari bahan yang sesuai dengan syariat Islam. Kandungan itu bebas dari unsur binatang yang diharamkan dan yang disembelih tidak sesuai dengan tuntunan Islam. Komoditas itu harus diproduksi dan diproses menggunakan alat yang tidak tercampur oleh zat yang tidak sesuai dengan syariat
  • Farmasi dan kosmetik halal merupakan harmonisasi dari syariat Islam, good manufacturing practice (GMP) serta bahan baku halal
  • Produk perawatan kulit diprediksikan akan tumbuh sebesar 31 persen selama 2017-2022 dan akan dipimpin oleh daerah Asia Pasifik
***

      Nah, diharapkan setelah mengetahui gaya hidup halal melalui event Indonesia Islamic Economy Festival (IIEFest), masyarakat terutama para generasi millenial dapat sadar untuk merubah gaya hidupnya menjadi halal. Terutama untuk 5 kategori diatas.

   Untuk mengetahui informasi lebih lanjut mengenai Komite Nasional Keuangan Syariah (KNKS), bisa langsung mengakses melalui sosial media dan website di

a. Instagram: @KNKS.ID
b. Twitter: @KNKS_ID
c. Facebook: Komite Nasional Keuangan Syariah
d. Youtube: Komite Nasional Keuangan Syariah






You Might Also Like

70 Comments

  1. Semoga dengan adanya sosialisasi tentang gaya hidup halal seperti tersebut dalam MEKSI ini kaum millenial tergerak untuk merubah gaya hidupnya ke arah yang lebih baik sesuai tuntunan agama. Sehingga tidak melupakan aturan mana yang boleh dan mana yang tidak boleh, mana yang halal dan mana yang tidak halal. 

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin semoga yah mbak para generasi millenial ini bisa bergaya hidup yang lebih halal

      Delete
  2. Pengennya, Indonesia menjadi kiblat lifestyle halal dunia. Bukankah potensi untuk itu besar sekali, terutama karena negara kita adalah penduduk muslim terbesar di dunia. Sayangnya, ada beberapa pihak yang belum bisa sepenuhnya menerima hal ini. Padahal, di negara-negara minoritas muslim, mereka justru sangat bersemangat mengembangkan hal ini. Semoga Indonesia bisa belajar dari mereka.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pengen banget bun aku juga. Negara arab saja kalau soal urusan berhijab masih tertutup kita loh. Semoga yah Indonesia bisa menjadi qiblat untuk muslim dan wisata halal dunia

      Delete
  3. Potensi industri halal di Indonesia sangat besar ya teh jadi memang diperlukan untuk mengembangkan ekonomi dan industri lainnya. Pasarnya pun terbuka sangat lebar, semoga lancar ya rencana ini

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul teh potensi industri halal di Indonesia ini sangat banyak dan sedang in banget. Jadi sayang kalo kita ga ikut andil dalam moment ini

      Delete
  4. Wisata halal diikuti produk halal bisa menjadi pilihan aman wisatawan domestik dan mancanegara yang akan berkunjung

    ReplyDelete
  5. Mudah-mudahan Indonseia sebagai pusat halal life style terwujud segera

    ReplyDelete
  6. Sebenernya wisata halal tuh engga gimana trus mengganggu kebiasaan penduduk setempat. Muslim hanya perlu makanan halal, bisa ibadah sambil wisata. Seringnya kan kita susah cari makan dan tempat salat.
    Semoga tempat² di Indonesia bisa lebih memahami aja sih...Engga perlu Muslim fobia...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah noted bun. Itu dia yang suka jadi salah kaprah orang-orang. Kalo orang2 muslim takutnya disangka lain2 lagi. Semoga kedepannya muslim dan halal lifestyle ini jadi berjaya yah bun

      Delete
  7. Lengkap nih info tentang halal lifestyle-nya. Saya jadi lebih tahu tentang 5 aspek halal seperti tersebut di atas. Harus diperbanyak agenda tentang ini, pun syiar ke masyarakat harus diperluas. Tulisan ini bisa jadi salah satu bentuk syiar yg bagus :)
    Karena halal memang tak sekadar soal makanan, ya tapi keseluruhan Gaya hidup kita.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul mbak halal gak cuma ngomongin soal makanan tapi soal keseharian dan gaya hidup terlebih kita umat islam. Makasi yah mbak

      Delete
  8. Senang ya sekarang ini banyak kegiatan yang mengusung tema halal untuk para muslim di Indonesia. Di Yogya, baru selesai event Jogja Food Halal.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah makin digaungkan yah mbak halal festival

      Delete
  9. Teknologi semakin maju. Umat Islam bisa menggunakannya untuk identifikasi halal haram. Semoga kehidupan lebih baik.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin semoga kedepannya kehidupan akan lebih baik

      Delete
  10. Biar semakin aman dan nyaman yaa nanti kalo belanja sesuatu, segala halal..insyaallah..

    ReplyDelete
  11. nantap niy teh programnya. setuju dan mendukung banget untuk halal lifestyle ini. semoga sukses dalam penerapannya dalam kehidupan masyarakat negeri ini.aamiin

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin ya Allah semoga kedepannya lifestyle halal bukan sekedar tren yah

      Delete
  12. Seneng banget sih teh bisa dateng ke event se-keren ini, thx loh udah di repot eventnya jadi aku nambah ilmu juga nih hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Alhamdulillah nih bisa ikut merasakan langsung event yang bikin nambah pengetahuan kaya gini

      Delete
  13. Keren bangeett ini acara sosialisasi halal dari MEKSI ini ya. Masyarakat semakin paham tentang halal lifestyle. Semoga sih sektor ekonomi dan perbankan juga bisa semakin tertata ke arah syariah dan halal. Dan ini tanda bahwa pemerintah tu peduli sama "Islam". Keren

    ReplyDelete
  14. Berbicara tentang halal, ternyata tidak hanya soal makanan saja ya, melainkan banyak aspek lainnya seperti pariwisata halal, fashion dll. Jadi nambah pengetahuan tentang halal lifestyle ini.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya sama mbak akupun sempit banget mikirnya cuma ke makanan doang yang halal

      Delete
  15. Ini super kereenn...semoga kita semua bisa menerapkan halal lifestyle dalam segala aspek kehidupan sehari2 apalagi negara kita mayoritas muslim, seharusnya bisa saling mendukung ke arah sana supaya kehidupan ini lebih berkah... Aamiin Yaa Rabbal Aalamiin. Makasih Teh Mega tulisannya bagus banget 👍👍👍

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener teh kita itu negara yang mayoritasnya muslim tapi wisata halal dan lifestyle halalnya masih kalah sama malaysia

      Delete
  16. Bangga bangeeettt karena Indonesia bakal jadi kiblat industri dan Halal lifestyle.
    Pokoke KNKS TOP markotoppp!
    --bukanbocahbiasa(dot)com--

    ReplyDelete
  17. Nah iya kalo utk produk yg rawan halal haram lebih enauken dikasih label atau keterangan gt jadi sbg konsumen ngga waswas.

    ReplyDelete
  18. Semoga semakin banyak masayarakat di Indonesia yang peduli dan mau bertransformasi diri untuk mendukung tumbuh kembang industri halal di tanah air

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semoga ga hanya generasi millenial tapi generasi lama juga mau bergerak buat berubah aamiin

      Delete
  19. Sebagai anak magang yang bekerja di sektor UKM, menurutku sektor ini memang vital sekali. Semoga masterplan ini akan berhasil perlahan demi perlahan

    ReplyDelete
  20. Aku percaya, memang perlu waktu untuk menyelaraskan tantangan menjadikan gerakan gaya hidup halal jadi gerakan nasional.

    Perlu sinergi seluruh pemangku kepentingan

    ReplyDelete
  21. Aku optimis banget Indonesia bisa jadi kiblat buat pariwisata halal dunia, secara penduduknya mayoritas muslim. Semoga dilancarkan semuanya. Inshallah.

    ReplyDelete
  22. Gaya hidup yang halal memang perlu diterapkan dalam kehidupan sehari-hari. Dan Indonesia pasti bisa, ya, karena mayoritas muslim. Entah itu makanan kaleng dan atau daging, jadi jelas kehalalannya, sehingga kita yang mengkonsumi enggak was-was lagi. Sedangkan pariwisata Indonesia, saya yakin pasti bisa.. toh tujuan wisata di Indonesia selalu memberikan layanan kehalalan yang terbaik.

    ReplyDelete
  23. Halal itu memang jadi tuntunan dan panduannya umat Islam dalam menjalani kehidupan. Bagus kalau pemerintah juga mulai memperhatikan masalah seperti ini, jadi umat bisa lebih tenang jadinya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak akhirnya pemerintah mulai bebenah yah

      Delete
  24. keren nih support pemerintah. semoga terealisasi dengan baik ya mbak. nggak sekedar wacana di atas kertas

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah tugas kita adalah ikut memantau dan mengawasi kinerja pemerintah mbak.

      Delete
  25. Senangnya kalau semakin banyak yang peduli dengan sesuatu yang halal. Memang butuh banget deh ini support dari banyak pihak

    ReplyDelete
  26. Senang byk perusahaan yg peduli akan halal

    ReplyDelete
  27. Emang udah kebutuhan kalo halal itu yaa 😊

    ReplyDelete
  28. Alhamdulillah, memang perlu banget untuk generasi milenial diberi edukasi tentang halal lifestyle :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya perlu bangt biar hidupnya gak melulu soal drakor hehe

      Delete
  29. Wah alhamdulillah ya, jd nanti jaminan halal akan diwajibkan ya mba. Ummat jd lebih tenang y

    ReplyDelete
  30. Untuk menjadi kiblat d revolusi muslim nanti, Indonesia bener-bener well prepared banget ya teh. Makin kagum dengan adanya analisa penguatan halal chain value ini

    ReplyDelete
  31. I am truly happy to know that our country has a grandmaster plan about this type of new emerging economies. Hopefully Indonesia can optimize these potential

    ReplyDelete
  32. Senang sekali mengetahui konsep halal lebih luas dan dijadikan sebagai gaya hidup. Karena, mostly orang2 mikirnya halal itu hanya seputar memilih makanan thok.

    ReplyDelete
  33. keren ya, mba acaranya...mudah-mudahan bisa terealisasi segera dan negara kita bisa menjadi pelopor halal di dunia :)

    ReplyDelete
  34. Aku suka nih dengan keberadaan KNKS dan program2nya. Semoga benar terwujud supaya muslim Indonesia benar2 bisa mewujudkan trend halal lifestyle di kehidupannya.

    ReplyDelete
  35. Semoga ke depannya indonesia jd trend halal termasuk untuk tujuan wisatanya , jd makin banyak muslim2 dunia yg jalan2 k sini

    ReplyDelete
  36. tergerak hati aku buat fokus di sektor halal, keren banget ya teh semoga Indonesia bisa terus berkembang dan istiqomah

    ReplyDelete
  37. Ternyata sektor usaha mikro dan menengah pun dijadikan tonggak untuk gaya hidup halal ya. Dari mereka yang memproduksi berbagai barang, diharapkan semua yang halal tersedia dengan mudah bagi para konsumen.

    ReplyDelete
  38. Keren ya saat ini itu. Perkembangan ecommerce begitu sangat pesat jadinya apalagi bukalapak dan toped

    ReplyDelete
  39. Keren.. membantu dan memudahkan sekali yaa terutama bagi muslim dalam mengikuti aturan agamanya

    ReplyDelete
  40. Sebagai negara dengan orang islam terbesar sudah selayaknya ya indonesia jd trend setter produk halal termasuk wisata halal

    ReplyDelete
  41. Semoga Kita jadi makin mudah menerapkan gaya hidup halal ya dengan program KNKS ini.

    ReplyDelete
  42. Waaah belajar banyak hari ini ga, thanks for sharing ♥️

    ReplyDelete
  43. Indonesia butuh banget memang yang mendukung dan mengatur halal lifestyle kaya gini jadi umat muslim bisa tenang

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener banget harus ada regulasinya biar sektor halal itu bukan cuma tren tapi emang kewajiban sebagai muslim

      Delete
  44. Indonesia adalah negara dengan mayoritas penduduk muslim terbesar di dunia. Harapannya semua masyarakatnya bisa menerapkan konsep halal sebagai gaya hidup terutama di 5 sektor tadi ya

    ReplyDelete
  45. Semoga peringkat Indoneis sebagai produsen produk halal bisa naik lagi ya. Ku penasaran dengan kriteria pakaian halal. Selain bahan dan modelnya (yang menutupi aurat)ada hal lainnya juga ga, ya?

    ReplyDelete
  46. Ini kalau dukungannya bisa full dari pemerintah asyik ya. Bisa hijrah ke syariah. Ya ekonominya, ya makanannya, rekreasinya, semuanya.

    ReplyDelete

Contact




Email : megharachma3105@gmail.com
Whatapps : 085221555924

Popular Posts