Cerita Hijrahku

April 30, 2018

Cerita hijrahku...


Part 1

Dimulai saat Allah, mulai memanggil-manggil namaku untuk datang ke majelis ta'lim.
Saat itu mulai 2016, aku mulai tertarik datang menghadiri majelis ta'lim. Aku ingat, pertama kali aku datang itu ke majelis ta'lim yang dipimpin oleh seorang ustad bernama Ust Hanan Attaki dengan komunitas Pemuda Hijrah.
Yap, bermula dari dakwahnya yang ringan dan dibawakan dengan bahasa anak muda yang ga rumit dan ga bikin bosen di Masjid Agung Trans Studio Mall di Rabu malam yang aku lupa tanggal berapa pertama kalinya aku kesana.

Kemudian, bermula dari situ aku mulai mengenal beberapa teman baru yang ternyata punya hobby datang ke majelis ta'lim. Dan bermula dari ta'lim nya Ust Hanan Attaki, aku mulai mencoba mencari tahu mesjid-mesjid mana saja yang mengadakan ta'lim sejenis. 
Ta'lim disebut juga kajian yah.

Dari pengalaman yang bikin nangis tersedu-sedu saat mulai berdoa, sampai pembahasan mengenai pengetahuan akhirat yang bikin aku makin tersadar kalau selama ini hidupku hampa, hidupku ada yang kurang, hidupku ternyata ga ada apa-apanya dibandingkan dengan orang-orang yang sudah memiliki ilmu agama yang luar biasa tinggi, aku merasa kecil, aku merasa selama ini jauh dari Dzat yang menciptakanku, aku merasa selama ini hanya senang-senang, aku merasa Allah terlalu sayang aku.

Kemudian aku flashback, aku coba cari apa yang masih salah dengan hidup aku sehingga aku masih merasa hampa dan seperti terus-menerus diuji dengan berbagai macam ujian.
Proses pencarian dosa itu, aku terus lakukan. Hingga akhirnya aku menemukan jawaban. Yap, itu seperti jawaban menurut aku dari semua pertanyaan aku selama ini.

Aku mendapat jawaban lewat tayangan Youtube Ust Khalid Basalamah, yang membahas tentang harta Riba. Apa sih harta Riba ? 
Riba itu menurut aku adalah suatu perbuatan yang kita terus lakukan untuk memenuhi keinginan dan hawa nafsu kita. Kayak apa ?
Cicilan Rumah, cicilan kendaraan, Kartu Kredit, dan transaksi lainnya yang menghubungkan kita dengan pihak ketiga.

Masih bingung soal Riba ? Maaf, mungkin ilmu aku belum terlalu tinggi untuk menjelaskan lebih dalam mengenai Riba dan Hukumnya. Yang jelas, teman-teman bisa mencari literatur yang lebih valid tentunya dari definisi aku diatas. hehe

Kenapa jawaban dari pertanyaan aku Riba? 
Karena aku bekerja dan mencari nafkah di lembaga Riba, yang memberikan fasilitas cicilan tadi.
Betul sekali, aku bekerja di sebuah Bank Swasta selama 2 tahun dan 4 tahun di Bank Pemerintah yang ada di Bandung.

Bangga? Siapa yang ga bangga dan ga pengen kerja dibank? hayohhh ngaku dehh.... 
Bangga banget, apalagi saat aku kerja di Bank Pemerintah yang terletak di gedung tinggi tengah kota Bandung. Sampe-sampe orang tua aku luar biasa banggain aku ke saudara dan teman-temannya.

Tapi semua rasa bangga itu hilang dan hampa ternyata, jikalau tidak dilandasi dengan Iman pada Allah.

Oke.. sampe sini dulu yah.. cerita hijrahku part selanjutnya akan aku share secepatnya...



You Might Also Like

14 Comments

  1. Selamat atas hijrahnya mbak Megha semoga selalu bahagia di dunia dan akhiratπŸ™

    ReplyDelete
  2. Selamat berhijrah Mbak..semoga istiqmah :)

    ReplyDelete
  3. Segala sesuatu yang baru memang harus diperjuangkan. Semoga mba Megha senantiasa diberi kekuatan untuk terus melangkah di jalan yang baru 😊

    ReplyDelete
  4. semangat hijrah mba! Saya juga sedang berdoa semoa bisa secepatnya hijrah, jauh dari riba, :)

    ReplyDelete
  5. Semoga istiqomah mba :) Doa untuk saya juga ini sih...

    ReplyDelete
  6. Wah, aku juga mau buat ah cerita hijrahku. Kebetulan pas Ramadhan juga,sebentar lagi kan puasa 😁😁

    ReplyDelete
  7. Semoga istiqomah Mbak Meghaaa. Menjadi lebih baik, terima kasih sudah menginspirasi :)

    ReplyDelete
  8. Suami sahabat saya pun, sudah hijrah. Bertahun-tahun kerja di bank pemerintah, akhirnya awal tahun kemarin, memutuskan untuk keluar. Hijrah dari semua hal yang berhubungan dengan riba.

    ReplyDelete
  9. Waaah mba aku terharuuu... Semangat hijrah ya mba :)

    ReplyDelete
  10. Selamat ya mbak. Semoga selalu istiqomah. Amiin

    ReplyDelete
  11. Dear bebep mega, Berani, salut aku yg sdikit tau crita dr suami mu yg akhirnya alhamdulillah... bisa lepas jg dr Perbankan lega ya ga ... semoga istiqomah.. nunggu cerita mega berikutnya .. duh ku pun jadi galau dengan riba itu ga ��

    ReplyDelete
  12. Masha Allah, terharu mey denger cerita kamu yang akhirnya berhijrah. Ini yg aku rasain 4 tahun lalu ketika aku memutuskan resign dari perusahaan ribawi. Mudah2an kita selalu istiqomah di jalan Allah ya. Semangat mey, sahabat dari jaman sendik ��

    ReplyDelete
  13. Barakallah teteeh..aku baru tau:")
    Btw, aku punya senior sama kerja di bank juga, cowok. Sangat mapan. Aku tau dr ortunya dia sbnrnya pin resign, tp ortunya bilang jangan krna dia dah 5 tahunan di bank..udh kepercayaan bos gitu. Tapi keliatan hidupnya walau mapan tapi hampa dan gak bahagia..semoga Allah juga bisa kasih petunjuk menemukan jalan yang lurus aamiin

    ReplyDelete

Contact




Email : megharachma3105@gmail.com
Whatapps : 085221555924

Popular Posts